12 April 2009

Angkringan dan Burjo Fast Food Restaurant

Angkringan dan Burjo merupakan tempat favorit bagi mahasiswa di kota Yogyakarta terutama bagi mereka yang lagi bokek,sudah murah meriah dan mengenyangkan lagi. Disetiap sudut kota Yogyakarta Burjo dan Angkringan dapat ditemui terutama disekitar pusat kost-kostan dan juga kampus. Mungkin bagi sebagian orang bertanya-tanya apa tu Burjo dan angkringan ?

Angkringan adalah tempat berjualan berbagai macam makanan yang ada di hampir setiap ruas jalan dan gang Jogjakarta. Kalau boleh mendiskripsikan, angkringan itu berwujud seperti sebuah gerobak dorong yang berisi penuh makanan dan jajan, beroperasi di sore, malam dan dinihari dan menggunakan penerangan lampu senthir (kebanyakan) serta temaramnya lampu-lampu mercury jalanan Jogja.

Konsumen angkringan, meski sering dicap sebagai warung rendahan, pada kenyataannya terdiri dari berbagai kalangan. Mulai dari tukang becak, anak2 perantauan, mahasiswa, budayawan dan seniman, karyawan hingga eksekutif kadang tak sungkan menghabiskan malam untuk menyantap makanan dan minum teh jahe di Angkringan.

Dulu sewaktu di Yogyakarta saya selalu nongkrong di Angkringan Puro Pakualaman sembari berdiskusi dengan teman-teman sambil dengerin lagi Iwan Fals yang disuguhin oleh pengamen jalanan,kebetulan dulu saya aktif di organisasi kemahasiswaan biasanya sebelum kita melakukan demonstrasi malanm sebelum aksi kita melakukan konsolidasi di Angkringan. Perilaku konsumen pun bermacam-macam di sana. Ada yang hanya membeli untuk dibawa pulang, ada pula yang membeli, makan sebentar lalu pulang, namun yang paling sering ditemui adalah membeli, ngobrol, membeli lagi, dan ngobrol lagi di warung angkringan bersama rekan maupun “rekan-rekan” baru yang ditemui dan di kenal di sana. Otomatis, di angkringan tidak ada pembedaan strata sosial, agama maupun ras. Mereka semua sama di keremangan lampu senthir, sebagai sosok anak manusia yang makan dan minum dari tangan penjual yang sama.

Disini kita bisa bertemu siapa saja dengan teman-teman dan ngobrol santai tentang apapun. Disini kita bisa bertukar ide, debat warung Burjo, dan bisa sekedar melepas stress.

Burjo ?


Burjo singkatan dari bubur kacang ijo,disini dijual berbagai macam jenis panganan seperti mie,gorengan,kerupuk dan juga berbagai macam jenis minuman, Bagi saya warung burjo itu khas, selain murah meriah, juga buka 24 jam. Sehingga kalau lagi iseng, apalagi dalam keadaan lapar (agak lapar) sekalipun pk 3 pagi bisa mengganjal perut dan bisa hutang lagi (wah kalau diingat sekarang, saya terima kasih sekali sama warung burjo itu, yang sering sangat membantu di saat wesel belum datang).

Pada umumnya burjo dikelola oleh orang-orang dari Kuningan (Jawa Barat). Mereka adalah pedagang-pedagang yang tekun dan pekerja keras, seperti orang-orang Tegal di Jakarta yang terkenal dengan “warteg”-nya warung Tegal


Burjo maupun angkringan menurut saya layak dikatakan sebagai fast food,daripada kita makan fastfood asing seperti produk yahudi ya lebih baik makan di fastfood indonesia, ayo boikot produk yahudi dan sekutunya.

Bagaimana jika Burjo dan Angkringan dibuat franchise ?
Pokoknya bagi yang pernah kuliah di Yogya Angkringan maupun burjo punya kenangan tersendiri dan akan selalu ada dihati untuk dikenang.[e-c]

52 komentar:

kono mengatakan...

ojo isin-isinan wong banyak ngerti kita pangan neng angkringan

Penyamun Blogger mengatakan...

abis buka2 album lama ya boss..

wkwkk.......

elistadyon mengatakan...

angkringan apa yaaaaa

rampadan mengatakan...

Kayaknya murah meriah tuch, hohohoho, rame lagi.

erik124916 mengatakan...

Angkringan diambil dari bahasa mana ya?
Pondokku

ammadis mengatakan...

Waah siapa yaa yg mau ikutan bikin franchise nya...??? Sekalian ngasi ide nih..."tempat nya kopdar...!" he...he...he...setuju...???

Dinoe mengatakan...

Kenangan yang indah memang patut dikenang ri..

wh mengatakan...

Bener kang ankringan po burjo tempat nongkrong paling asyik
Waduh....Jadi pengen pulang....

Newsoul mengatakan...

Angkringan, burjo, baca ini pagi2....., hm jd laper. Selamat pagi Eri jg semua. Angkringan selalu meninggalkan kenangan indah utk dikenang.

Pascal mengatakan...

seeeeeeeeeeeeeep dah oms...

che_3z mengatakan...

Walaupun cuma ankringan..tapi semalam omzet laba bersihnya bisa 2 jeti bro..gw tw dr tmn yg buka angkringan di utara st tugu..woww dahsyat!!

attayaya mengatakan...

hahahahahaha ingat ma aa' burjo di pogung jadinya

indra putu achyar mengatakan...

waaaaah pengen deh ke sana... kapan nie ajak-ajak ku kesana? :D

anna fardiana mengatakan...

wah...menu ini adalah menu favorit pas gak punya ide mo makan apa...
pas jalan, pengen makan...tapi gak ada ide+ gak ada duit...hehehe..mending makan burjo ajah...murah meriah...

eri-communicator mengatakan...

@ attayaya pasti om attayaya masih punya utang sama aak burjo dipogung

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

kalo ke yogya aku mampir ke sana deh.

attayaya mengatakan...

lho kok tau ri...
utang 1 mangkok burjo
2 teh anget
6 roti
plus 10 bungkus indomie
total 15.000,-

Risti mengatakan...

aku setuju tuh kalo angkringan di promosikan jadi franchise, daripada kita selamanya jadi konsumen fast food nya orang yahudi yang notabene selalu menzalimi umat islam.

semar mengatakan...

pas benget neh.... rabu ini mo ke solo... mampir ke jogja.... mampir sini ah

perjalananmatahari mengatakan...

ya sama dengan disini...banyak sekali makanan yang murah tapi kagak murahan...heheheheh
alau aq sih yang penting mengenyangkan...hehehehehehe

www.katobengke.com mengatakan...

wah seru bangat tempatnya.......
kayak dekat kost aq disini....24 jam
heheheheheh

marcellino agatha mengatakan...

wahhh.... saya orang jogja tapi nga tau angkringan..hehehe...maklum besar dijakarta. Thanks banget sob infonya...menambah wawasan saya

azibrajaby mengatakan...

kalau angkringan sama burjo itu bukan alternatif saya, tapi emang kebutuhan hehe..
siang sore ngangkring sambil cuci mata, kalau malem2 laper n gak ada yg buka..burjo. jogja tuh gak ada matinya..n kalau dibilang melarat sih gak juga tuh.., karena kalau dihitung2 pasti malah habis banyak karena disitu pasti ada obrolan2 yang mencerahkan n pastinya logistiknya harus mencukupi untuk mendukung suasana..
keep spirit of jogja..(bkn iklan lho..)

umi rina mengatakan...

Wah, nanti aku mampir aah kalo ke Jogja...*ngarep ditraktir dot com*

♥ Neng Aia ♥ mengatakan...

jadi laper klu ada yg ngebahas angkringan dan restaurant! :(

fheldi-cool.blogspot.com mengatakan...

w a h a b

attayaya mengatakan...

datang mo mbayar utange aa' burjo

brown sugar mengatakan...

He eh burjo ma angkringan mang banyak kenangannya kalo di yogya..
Jadi keinget kalo suka ngecengin Akang burjo ..mayan udah ganteng baek pula, boleh ngutang ....
Ahh Yogya memang berhati nyaman

budiawanhutasoit mengatakan...

wah, pasti enak tuh nongkrong di angkringan..
pasti makanannya enak2..dan murah..
kapan2 main ah, ke jogja..

eppie-cooooooool mengatakan...

cantik post'gnya ri, bisa jadi ajang nostalgia para veteran jogja, jogjanomic komentarnya donk.

trimatra mengatakan...

betul sekali news artikelnya, angkringan dan burjo jadi ikon makanan murah ala jogja meskipun yang jual kebanyakan bukan orang2 jogja.

Tukang komen mengatakan...

Pengin buka gituan dg hotspot area,biar para blogger pada nangkrin disana sambil posting artikel *lagi ngayal*

suwung mengatakan...

marai kangen solo dengan kota hik nya

getsm0ney mengatakan...

link dedek kok blm ada neh, katanya tukeran link

nietha mengatakan...

ide bagus tuh, franchise buat burjo...perlu dipikirkan lebih jauh nih

sunardi mengatakan...

Kalo di Pekanbaru dimana hayo. Dipilih-dipilih...

irdaloves mengatakan...

Salam Kenal..
saya sudah pasang link anda di blog saya...tolong di linkback ya...
terimakasih....

eppie-cool mengatakan...

cantik post'gnya ri, bisa jadi ajang nostalgia para veteran jogja, jogjanomic komentarnya donk.

Yhoz mengatakan...

kunjungan malem,,enak tuh kyknya angkringannya,,mau donk mas

tisti mengatakan...

angkringan wekekek...identik warung koboy..semerbak dan nyaman..biarpun kata orang non higenis..andalanya nasi kucing en gorengan...nasi satu bungkus porsi (makanan kucing) ditambah sambal Plus teri atau oseng2...mantaaffff...pak dhe...

J O N K mengatakan...

angkringan ? wuih pasti seru banget, jadi kepingin nge-brujo malam2 hehehe, psti enak sekali ...

tisti mengatakan...

pagi...masih sering ke jogja?..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

burjo bubur kacang ijo, kalo buryam ? bubur ayam dong!

Anonim mengatakan...

Yogya Berhati Nyaman.. Never Ending Asia

eri-communicator mengatakan...

Ya Benar jogja benar-benar nyaman, sesuai dengan slogannya Berhati Nyaman, penduduknya Ramah, santun, Never Ending Asia , siapa yang pernah tinggal di Yogya pasti akan ngangenin Yogyakarta

azzalea mengatakan...

wkwkwk...jadi pgn mampir angkringan lagi..udah 4th ga pernah duduk di angkringan...wkwkwk

Onni Diana Sy mengatakan...

Yogya dah kangen sama abang,dah lama katanya jejak kaki abang meninggalkan malioboro. Asrama dan Mahasiswa Riau dah keren bang

Oni Diana Sy mengatakan...

Oh ya oni lupa, abang punya utang ngak sama aak burjo dan mas angkringan, kalau ada pakai uang oni dulu bayarnya bang

gooddell mengatakan...

pokoke ceker ayam karo sego kucing wes mantep....

Kriep2 mengatakan...

Heheh jadi inget oas ke jogja, makan nasi kucing.. tp gue malu.. makan satu bungkus gak kerasa, makan 3 bungkus ech diliatin ma orang2...



Powered by : Kriep2 Kotatahuku.Com
Support by : Embun Band - Link&Shopping - MoneyPolitik

cheepystress mengatakan...

Komen2 diatas banayak anak pogung juga rupanya jangan2 dulunya kita sering satu warung cuma gak nyadar aja

soal um ugm mengatakan...

Waaaaa...

jadi pengen kesana...
Kapan iah..!!
Nunggu S2 ajalah..!!

Poskan Komentar

Berikan Komentar terbaik anda, lebih dari satu komen no problem,sekarang zamannya bebas berekspresi.